MAHARATU RAFIDAH MOHAMAD

SEMUANYA UNTUKMU

SELAMAT DATANG KE BLOG RASMI MAHARATU RAFIDAH MOHAMAD. SEMOGA GEMBIRA HENDAKNYA DAN SEMUANYA UNTUKMU.

Tuesday, 5 August 2014

CABARAN BLOG : CABARAN GARAM DAN AIS

Biasanya, Maharatu tidak akan terikut-ikut dengan sesuatu yang dilihat, ditonton ataupun apa yang berlaku di hadapan mata. Tetapi entah mengapa, kali ini Maharatu mencuba sebuah cabaran yang ditonton melalui video di Youtube iaitu Ice And Salt Challenge. Boleh tengok video melalui link di bawah.

SALT & ICE CHALLENGE WASSABI PRODUCTION

Video itu jelas memaparkan dua sahabat baik iaitu #RoiWassabi dan #AlexWassabi dari +WassabiProductions. Mereka menjalankan cabaran menggunakan ais dan garam. Tingkah mereka, seperti tidak jujur. Dan Maharatu berkata, setakat ais dan garam, sakit sangatkah? Maka, pada malam raya iaitu 27 Julai 2014, Maharatu mencuba cabaran ini. Sekadar ingin membuktikan adakah ia benar-benar sakit ataupun tidak. Oleh itu, Maharatu kongsikan pengalaman Maharatu selama 10 hari. Dan kesannya sangat-sangat-sangat…. ;(


Kiub Ais & Garam.

Cabaran yang digunakan adalah menggunakan ais dan garam. Letak garam di atas tangan, kemudian tekan dengan ais kiub. Sakitnya, hanya Allah sahaja yang tahu. Memang sakit dan Maharatu pantas sahaja mengakui tindakan dua sahabat baik itu tidak bohong dan ia memang sangat-sangat-sangat MENYAKITKAN.

Inilah Kesan Selepas Percubaan. Hanya ada tanda bulat berwarna merah.

Selepas percubaan, di atas tangan Maharatu cuma nampak kesan bulat merah. Dan Maharatu menyangka, ia hanya sebagai tanda sejuk kerana kesan ais tetapi akibatnya amat mengejutkan Maharatu pada esok harinya, ketika hari raya pertama. Uhhhh… memang menakutkan.

Inilah yang terjadi pada keesokannya harinya. Hari Raya Pertama Tahun ini dengan kesan luka di tangan. Ia terasa pedas dan juga sakit bila disentuh.

Apabila melihat kesan pada paginya, Maharatu fikir, mungkin lebih baik bawa ke hospital dan mengakui sahaja tindakan nekad yang agak tidak bijak ini kepada doktor. Dan dengar apa kata doktor? Tapi Maharatu tak pergi juga kerana Maharatu anggap, ini pasti kesan melecet sahaja.

VICKS VAPORUB

Pada hari ketiga, kesannya sama seperti hari semalam. Dan Maharatu tetap tidak pergi ke hospital. Maklum, masih dalam mood beraya. So, Maharatu guna sahaja Vicks Vaporub untuk menghilangkannya kerana kebiasaan pun Maharatu akan guna benda ini kalau ada kesan-kesan calar dan ia memang menyembuhkan.

Hari Ke-4, kesan masih nampak sama dan ia nampak luka.

Atas tangan, memang jelas tangan macam luka. Kulit itu seperti melecur. Dan ia sudah mula terasa sakit dan pedas apabila tersentuh. Dan sesekali juga terasa pedas apabila terkena air. Namun, masih juga tidak pergi ke hospital. Kira, hebatlah ini juga kan...

Hari Ke-6, ia masih sama dan ada sedikit kurang.

Maharatu terfikir, kalau kesan ini semakin teruk, Maharatu harus pergi ke hospital juga. Bimbang pula, kulit itu akan luka teruk dan menampakkan tulang. Uhh... menakutkan...

Hari Ke-7 dan luka itu semakin besar.

Luka bagai melecur itu makin besar tetapi rasa sakit dan pedas sudah tiada. Yang ada cuma rasa gatal. Maharatu tidak menggarunya sebaliknya hanya berpusing-pusing di sekeliling untuk menghilangkan rasa gatal itu dan letak Vicks Vaporub, rasa gatal akan hilang.

Hari Ke-8. Ia masih sama namun dah makin besar dan isi mula timbul.

Waktu ini, waktu panggil gatal di atas tangan. Terpaksa guna sapu tangan untuk menggosoknya secara perlahan. Dan timbul pula isi pada luka tersebut. Tetapi, niat untuk ke hospital tetap juga tidak diteruskan. Masih juga menggunakan Vicks Vaporub dan membersihkannya dengan air selalu.

Hari Ke-10. Gatal sudah kurang dan kulit seperti melecur mula kering.

Hari kesepuluh, rasa gatal di bahagian atas tangan sudah mula kurang dan kulit seperti melecur juga mula kering. Harap luka ini akan sembuh, jika tidak pasti berbekaslah benda ini di atas tapak tangan. Uhh, salah sendiri juga kan...

Ini adalah pandangan gambar yang ditangkap melalui App X-Ray Shoot. Dan lihat kesannya.

Melalui gambar App X-Ray Shoot yang diambil oleh seorang rakan kenalan yang baharu nak jadi doktor, memang menakutkan untuk Maharatu. Cuba lihat, kulit itu sebenarnya luka tanpa mata kasar kita melihatnya. Uhh... menakutkan sungguh kan. Rasa menyesal pun ada tapi apa boleh buat, dah pun terlanjur melakukan cabaran ini.

Rasanya, kali ini pengajaran buat Maharatu. Dah biasa, tak jadi pak turut, entah mengapa pula kali ini nak menurut juga. So, kenalah tanggung akibatnya. Pada rakan-rakan di luar sana, tolong jangan ikut perangai Maharatu ini ya, tak membawa faedah langsung.

Cuma terfikir, kenapa ais dan garam boleh melukakan kulit? hmmmm....

2 comments:

  1. Replies
    1. Salam Syafiq. Maaf kerana lambat benar reply comment anda. parut itu ketika ini tiada pula tetapi kesan atau bekas melecur itu masih ada lagi. ia tidak kelihatan sangat tetapi bolehlah juga terlihat warna kulit yang berbeza... saya tak guna sebarang krim untuk menghilangkannya. biarkanlah ia hilang sendiri. ada orang kata, ia melecur. so, saya nasihatkan, jangan lakukan ya. sangat berbahaya... terima kasih kerana sudi komen dan bertanyakan tentangnya. semoga gembira selalu. :)

      Delete